Dari hati, sampai ke hati. :)

Photobucket

Malu brtanya sEsAt jalaN.....

Loading...

ukhwahfiLlah..^_^

Saturday, December 11, 2010

Khalid al-Walid..

Assalamualaikum wa salam mahabbah fiLlah..
BismiLlahirrahmanirrahim..
satu lagi kisah teladan untuk kita cedok pengajaran yang tersurat dan tersirat..moga yang tersurat menjadi iktibar, dan yang tersirat menjadi buah fikiran untuk menjadi lebih matang..

Khalid al-Walid, siapa yg tidak kenal? Jeneral tentera Islam yg sangat digeruni, disegani dan diigaui oleh musuh-musuh Islam ketika itu. Dirinya penuh dgn strategi peperangan yg tidak akan kalah. Andai dia memimpin tentera Islam, dengan izin Allah, kemenangan pasti berpihak pada mereka.

Dalam satu peperangan pada zaman Saidina Umar al-Khattab dilantik menjadi khalifah, perkara pertama yg dilakukan oleh Saidina Umar al-Khattab ketika peperangan tersebut ialah melucutkan jawatan Khalid al-Walid.

Khalid al-Walid dengan senyum, meniggalkan serban yang melambangkan Jeneral Islam, dan diserahkan kepada Abu Ubaidah. Ahli tentera muslim yg lain kurang berpuas hati.

"Siapa Umar untuk melanggar keputusan Rasullah SAW melucutkan jawatan Khalid al-Walid, siapa Umar untuk melucutkan jawatan jeneral Khalid walau dalam pemerintahan Abu Bakar? Siapa dia?" kata mereka.

Khalid Al Walid masih senyum. "Apakah ada beza aku jeneral dengan aku tentera biasa? Bukankah pedang aku ini masih boleh membunuh musuh kuffar? Sekiranya kalian beriman dengan Allah, maka patuhilah arahan pemimpin." Tenang beliau menjawab.

Mendengar kata-kata Khalid al-Walid, tentera Islam mendiamkan diri. Tapi hati masih penuh dengan rasa kurang berpuas hati. Lantaran ketidakpuasan hati, perkara tersebut telah menimbulkan fitnah di kalangan umat Islam.

Saidina Umar hanya senyum pada awalnya. Tapi apabila fitnah semakin panas, dia berkata ,"Aku melucutkan jawatan Khalid Al-Walid kerana aku khuatir kamu akan berlaku syirik."

"Kenapa pula kami boleh berlaku syirik bawah pimpinan Khalid al-Walid?"

Lantas jawab Saidina Umar, "Kerana aku takut kalian mengatakan kemenangan tentera Islam adalah kerana pimpinannya, bukan kerana bantuan Allah."

Sejak peristiwa tersebut, Saidina Umar digelar tobibul qulub.



ayuh kita muhasabah..tahap mana keimanan kita?tahap mana kukuhnya akidah kita?semoga segala sesuatu perkara,kita kembalikan kepada tempat kita akan kembali, ALLAH...

bicara elya : sama2 kita senyum dalam ketenangan..=)

2 coretan hati:

TkLyna said...

Salam.. love this post.. may Allah bless u

mekdonel said...

One of the truly best blog..

www.fdausamad.blogspot.com

Baca 3-4 entry lepas tu mesti jadi ketagih!

i m not kidding..blog brader ni memang awesome!

Sharing is caring!