Dari hati, sampai ke hati. :)

Photobucket

Malu brtanya sEsAt jalaN.....

Loading...

ukhwahfiLlah..^_^

Saturday, May 18, 2013

musafir hina..

kaki masih di sini,
masih mencari-cari,
arah sebenar yang ingin ditujui..
oh Ilahi!tunjukkan jalan yang benar buat kami..

dunia itu hanya sebuah persinggahan..persinggahan sementara..tatkala kita berada di sesebuah persinggahan untuk menuju ke destinasi..seperti R&R (baca : rehat dan rawat) di mana-mana lebuh raya,agak tidak logik untuk kita bina mahligai intan permata di sana..kerana kita tahu yang kita berada di persinggahan itu tidak lama..

sekadar melepas lelah dan mengisi perut untuk terus kuat meneruskan perjalanan..hingga sampai ke destinasi sebenar..

ya,dan dunia juga merupakan R & R sementara..sebelum kita sampai di kampung akhirat sana..AllahuRabbi..
Suatu ketika AbduLlah bin Mas’ud melihat RasuluLlah saw sedang baring, apabila Nabi bangun dari tempat pembaringannya, AbduLlah bin Mas’ud terlihat ada kesan jalur-jalur tikar di belakang RasuluLlah saw. Ini kerana disebabkan tikar alas tidur RasuluLlah saw diperbuat daripada daun kurma yang kasar, maka kesan tikar itu amatlah ketara. Timbullah rasa belas kasihan di hati AbduLlah bin Mas’ud.
Berkata Ibn Mas’ud: “ Ya RasuluLlah sekiranya kamu perintah aku untuk mencari sebidang hamparan yang lembut untuk Mu nescaya aku akan berusaha mendapatkannya”.

Tetapi RasuluLlah saw bersabda yang bermaksud:

“ Bagiku berada di dunia ini ibarat seorang yang berjalan di tengah panas lalu singgah sebentar berteduh di bawah sepohon kayu yang rendang, selepas beristirehat barang seketika untuk menghilangkan penat, maka beredarlah dia meninggalkan pohon rendang itu dan meneruskan perjalanan”.
Sedia Bekal

analogi mudah,seorang pelajar..merantau ke mana-mana untuk menuntut ilmu..dari Timur, terbang ke Barat..dari Semenanjung, berhijrah ke Sabah Sarawak..dari tanah air, membawa diri ke negara luar..demi setitis ilmu dari lautan ilmu-ilmu Tuhan..

erm,selama kita merantau tu,

kita ada construct rumah besar-besar ke?
kita ada beli lot-lot kedai untuk perniagaan kita ke?
kita ada melancong sana sini sepanjang masa hingga tak ingat uni ke?

eh.

mungkin ya untuk kita sewa rumah..dan melancong mana-mana waktu cuti..tapi takdelah sampai lupa balik uni kan?

Sebab Kita Punya Tujuan

benar..kita merantau sana sini menyambung pelajaran adalah untuk belajar..betul tak?itu prioriti kita..kerja berpersatuan,buat perniagaan dan lain-lain itu satu bonus..tapi belajar tetap belajar..sampai kita mampu genggam ijazah,ambil gambar hari jubah,beli tiket balik rumah..

untuk apa?untuk berbakti di tempat kita..menggunakan kembali semua ilmu yang kita belajar demi manfaat masyarakat setempat..dan memberi kebaikan kepada Ummah umumnya..

Dunia Tempat Rebut Peluang

begitu juga dunia..hampir semua,apabila ditanya apakah tujuan kita di dunia,lancar lidah menjawab..sebagai hamba Allah dan khalifah untuk memakmurkan bumi..namun adakah kita menzahirkan tugas kita itu sebaiknya? *muhasabah diri

sungguh,dunia ini tempat kita menanam benih kebaikan..supaya di kampung akhirat sana,kita mampu menuai hasil sebaik-baiknya dan sebanyak-banyaknya..itulah yang akan ditimbang untuk menentukan Jannah atau Jahannam sebagai tempat pulang kita..

musafir kita di sini,hanya sekadar sehari atau sepetang..

dan hidup kita di sana, selamanya yang tiada akhir..

apa bekal kita untuk bertemu Yang Esa?


jom!masa berlalu tanpa ada izin laluan..zaman sekarang,kita perlu terbang..atau berlari kencang,demi cinta dan redha Tuhan..duhai sayang,rawatlah jiwa kita jua mereka..sementara masa masih tersisa..agar matlamat sepanjang hidup jelas dan nyata..berbakti hanya kerana Ilahi,menuju cintaNya yang hakiki..

musafir hina itu kita,berjalan di bumi yang bakal musnah akhirnya..

at least yang boleh kita buat, qudwah..senyum pun boleh beri impak besar..tak percaya?se acu cuba try test..moga sama-sama kita thabat..insyaAllah.. ;)

bicara elya : kadang-kadang kita tahu,tapi tak sedar-sedar..sebab tu lalai..AllahuRabbi.. headshot

2 coretan hati:

DoktorKartunis said...

Betul tu, dunia hanya satu persinggahan. Kita tak perlu terlalu menangisi yang sudah pergi andai yakin akan bertemu nnt di Jannah.

Terima kasih atas peringatan. Suka baca blog kamu.

Kamu, bittaufiq untuk histo! dan semua exam final gak! :)

penGemiS rEDHA Ilahi....~ said...

afwan ukhti..suka bacablog tasneem jgk..

wa illik kaman,bittaufiq wannajah! :)