salam wadah pemangkin ummah...^_^

Photobucket

MAA FII QALBI GHAIRULLAH..^_^

Malu brtanya sEsAt jalaN.....

Loading...

ukhwahfiLlah..^_^

Friday, February 7, 2014

Apabila Kalam Tuhan Berbicara

"(Walaupun demikian), ada juga di antara manusia yang mengambil selain dari Allah (untuk menjadi) sekutu-sekutu (Allah), mereka mencintainya, (memuja dan mentaatinya) sebagaimana mereka mencintai Allah sedang orang-orang yang beriman itu lebih cinta (taat) kepada Allah. Dan kalaulah orang-orang yang melakukan kezaliman (syirik) itu mengetahui ketika mereka melihat azab pada hari akhirat kelak, bahawa sesungguhnya, kekuatan dan kekuasaan itu semuanya tertentu bagi Allah, dan bahawa sesungguhnya Allah Maha berat azab seksaNya, (nescaya mereka tidak melakukan kezaliman itu)

(Iaitu) ketika ketua-ketua yang menjadi ikutan itu berlepas diri dari orang-orang yang mengikutnya, sedang kedua-dua pihak melihat betapa ngerinya azab seksa itu, dan (ketika) terputusnya segala hubungan di antara mereka.

Dan (pada masa yang mengecewakan itu) berkatalah orang-orang yang menjadi pengikut: "Alangkah eloknya kalau kami dikembalikan semula ke dunia, maka (dengan itu dapat) kami berlepas diri daripada mereka sebagaimana mereka berlepas diri daripada kami (pada saat ini)!" Demikianlah Allah memperlihatkan kepada mereka amal-amal mereka (dengan rupa yang mendatangkan) penyesalan yang amat sangat kepada mereka, dan mereka pula tidak akan dapat keluar dari neraka."

[AlBaqarah : 165-167]

Bicara elya : The moment when you feel lost, and He sent you these..AllahuRabbi..

Kerana hidup itu kembarnya ujian.

Hidup dan ujian itu kembar.

'Adakah kamu menyangka kamu itu beriman sedang kamu tidak diuji seperti kaum-kaum yang terdahulu?'

Yang membezakan, cara kita melihat sesuatu itu. Bala? Atau rahmat?

Mungkin, zahirnya kita perlu senyum. Harus kuat untuk menguatkan. Bukan kerana kita sahaja yang perlu menguatkan. Bukan. Kerana tanpa sedar, insan sekeliling kita juga senyum walau ada perit dalam jiwa, untuk menggagahkan kita. Senyum, tanda syukur. :)

'Dan mohonlah pertolongan dengan sabar dan solat.'

Pada sekelumit sabar kita, ada hikmah yang sedang memekar merah. Pada sujud kita, ada ketenangan yang berlumba masuk menuju jiwa yang pasrah. Maka benarlah, pertolongan yang terbaik hanya dari Dia. Kenapa perlu putus asa? Sedang Dia Pencipta Semesta, pemilik tujuh lapis atas dan bawah dunia.

Bukan senang

Ibarat si pendaki yang bercita-citakan puncak yang tinggi. Harus punya bekalan yang mencukupi. Pasti, dakian yang ditemani batu tajam, jalan curam bukan sesenang yang disangkakan. Diredah jua demi matlamat yang sudah dipasak kukuh dalam hati.

Begitu jugalah seorang pejuang kehidupan. Menuju matlamat yang lebih besar. Redha Tuhan Yang Esa. Harus sahaja jalannya lebih banyak cerucuk duri. Harus sahaja jalannya lebih berliku. Demi sebuah nikmat yang tak terbayang dek mata, tak terdengar di telinga, tak terimiginasi di fikiran.


Pesan bidadari istimewa,

"Sabar. Kuatkan semangat. Masih panjang jalan yang harus dilalui. Banyak lagi kecewa yang akan ditempuhi. Kuat semangat. Life is not made up of honey and sugar all the time. Masih banyak nikmat yang ada depan mata perlu kita syukuri."

Terima kasih,
bonda. :')

Sabarlah.

Bicara elya : 'Dan Demi Tuhanmu, bersabarlah.'

Wednesday, October 30, 2013

kadang-kadang..

kadang2,aku punya cita..
punya rasa jua jiwa..
rasa apa?jiwa bagaimana?
entah..terkadang sesat juga aku dalam pencarian,
dalam menuju cinta Tuhan,tak sesenang yang dibayangkan..

kadang2,rasa itu aku simpan..
cukup hanya aku,hati dan Tuhan..
tertanya juga..
sampai bila aku akan bersedia bertemu arRahman?...
andai yang dibawa hanya sedikit bekalan..

diterimakah selama ini amalan?atau aku hanya letih badan..kerana entah ke mana ikhlas dalam perasaan..di mana dunia?dalam hati atau dalam genggaman tangan..AllahuRabbi.....
 
bicara elya : throwback status fb setahun lalu. namun masih lagi kadang-kadang, rasa itu mendatang. :')

Sunday, October 27, 2013

Untuk mereka,

 
Untuk mereka,
Saudara ku tercinta.

Sungguh ku hilang kata,
Melihatkan senjata diacu atasmu di kepala,
Matamu memandang tajam, berkaca....
Dan aku masih di sini, riang bercanda.

Untuk mereka,
Saudaraku tercinta.

Entah hanya di bibir sahaja ungkapan cinta,
Sedang ku berpeluk tubuh berdiam sahaja,
Rumahmu diroboh musuh durjana,
Ayahmu dikau tak tahu di mana, mungkin juga sudah di syurga.

Untuk mereka,
Saudaraku tercinta.

Ku ingin melihat burung merpati putih itu bebas,
Si helang itu terbang menggagah di langit tinggi,
AlQuds itu kembali diimarah si kecil mahupun si bongkok berusia,
Mentari menyinar terang membasahi senyum ibu si tua.

Sungguh,
Keinginanmu itu melebihi segala,
Akan ku usaha apa yang terdaya,
Walau sekecil zarah cuma.

Duhai saudaraku tercinta,
Moga kita bertemu lagi di syurga,
Moga Allah izinkan untuk kita semua,
Syahid menjadi pakaian saat maut menjelma
 
:')
 
Bicara elya : Saudaraku, maafkan diri yang hina.

Monday, October 21, 2013

a flower :)


Thursday, October 17, 2013

Pesan mereka.


Pesan abah,
"Peluang dakwah oleh para doktor sangat luas dll...... Jangan relax-relax sangat. Study betul-betul, insyaAllah Allah tolong."

Pesan murabbi,
"Tanya balik diri apa prioriti kita. Ingat, dakwah nombor satu tapi study bukan nombor dua. Perlu pandai seimbangkan."

Pesan sahabat,
"Bukan pengorbanan namanya kalau diri tak terkorban."
"Pengorbanan itu bukti cinta."

Benarlah,
Telah berlalu masa relax,
Telah berlalu masa rehat.

Masih banyak kerja,
Perlu bergerak dengan lebih segera,
Moga Allah permudah dan pengorbanan diterima.

Bicara elya : Mohon doanya, untuk semua. InsyaAllah. :')

Friday, October 11, 2013

Debu kecil itu..

BismiLlah.
Assalamualaikum wa salam mahabbah.

Menjadi debu kecil untuk membina satu mahligai yang besar. Mana mungkin satu tamadun terbina tanpa struktur. Tanpa batu bata manakan struktur itu terteguh. Dan bata itu sendiri terhasil dari debu-debu kecil.

Mungkin kadang-kadang kita terfikir,
'layak lah aku untuk melakukan hal ini dan hal itu?'
'Mampukah aku untuk berjuang dan menempuh segala liku?'
'Usaha sekecil ini untuk membangun Islam seakannya tidak perlu..'

Tapi kita terlupa,di sebalik jayanya Sultan Muhammad alFateh membuka konstatinopel itu ada tentera-tentera yang setiap hela nafas berbakti. Di belakang Sultan Salahuddin ada ibu-ibu yang menyumbang tenaga menyediakan makanan dan merawat sesiapa yang luka.

Terlupakah kita pada kisah burung kecil yang menyudu air bagi memadamkan api marak menyala yang di dalamnya berada Nabi Ibrahim? apabila ditanya kenapa,jawabnya 'mungkin air ini tak mampu memadamkan api itu. Namun sekurang-kurangnya aku sudah berusaha dan punya jawapan andai ditanya Allah suatu hari nanti..'

Senyum, tanya khabar, berzikir. Walhal setiap sendi yang mengutip sampah juga bakal dikira. Kerana firmanNya,

   "Sesiapa yang mengerjakan kebaikan walau sebesar zarah, nescaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan sesiapa yang mengerjakan kejahatan walau sebesar zarah, nescaya dia kan melihat (balasan)nya pula". (Surah al-Zalzalah 99:7-8)

Tapi andai berkeyakinan dan punya keupayaan, apa salahnya andai kita ke hadapan mengantikan Sultan Salahuddin dan alFateh membebaskan bumi alAqsa dan Syria. Apa salahnya andai kita membina impian tinggi ke Firdausi. Apa salahnya andai kita berusaha luar biasa demi syurga yang luar biasa juga indahnya. Tak salah kan? ;)

Usahalah.
Allah hitung.
Yakin.
 
Bicara elya : biar kecil-kecil cili padi, besar-besar sumbang banyak budi sebagai khalifah bumi. InsyaAllah. :)

Monday, October 7, 2013

Mereka - srikandi Islam

Srikandi Islam,
Seanggun Aisyah,seunggul Khaulah..

Berada si sekeliling srikandi ini,
Hati meronta hebat,
Mereka telah terlalu laju berlari,
Demi redha Ilahi..


Tuhan,
Aku hanya hamba hina,
Tak punya apa,
Hanya sekeping hati yang tak seberapa,
Amal yang tak menggunung harta..

Aku citakan syurga,
Namun langkah ku baru beberapa,
Andai esok aku pejam mata selamanya,
Hanya redhaMu yang ku pinta..

Izinkan ya Allah,untuk aku merasai indahnya cinta..
Cinta hanya padaMu Yang Esa.. :')

Bicara elya : seindah perhiasan adalah wanita solehah.. :)

Saturday, October 5, 2013

Orang Melayu tak semestinya layu! :)

BismiLlah.

Anda,
Tak perlu pegang senjata,
Tak perlu turun medan perang,
Andai ada kesempatan, usahakanlah.

Tahap kita,
Bentuk peribadi kita. Bentuk zuriat-zuriat kita. Bentuk diri mempersiapkan ilmu dalam dada. Didik diri, keluarga, sahabat, anak-anak dan masyarakat untuk menjiwai Islam. Jangan biarkan ada yang mempengaruhi anda yang orang Melayu ini, orang nusantara ini lemah dan layu! Kita kuat sebenarnya.

Kita punya ruh luar biasa andai disiram dengan iman. Gembleng ilmu dan majulah ke hadapan. Masih punya harapan untuk Ummah. Bersandarlah harapan pada Tuhan dan jangan putus asa. Syurga itu muat untuk kita semua!

"Allah tidak akan mensia-siakan amalan setiap hamba lelaki dan wanita yang beriman kepadaNya." [ali-Imran : 195]

Takkan pernah sia-sia duhai sahabat. Yakinlah yang Allah kira setiap lelah menahan mata dari mengantuk menuntut ilmu, setiap saat masa yang anda jual demi menjadi mahar syurga, setiap penat langkah kaki dalam medan juang. Allah kira, tak sia-sia.

Buktikan Melayu itu tak layu! Lebih penting, buktikan Muslim itu yang bakal menggoncang dunia dengan ketaqwaan dan menyebarkan bayu keamanan. Membawa risalah alQuran di setiap penjuru alam, hingga  langkah kita benar-benar sudah berada dalam Jannah dan redha Tuhan.

Bicara elya : sudah berlalulah masa rehat kita. Masa untuk kita bekerja. InsyaAllah. :)