Dari hati, sampai ke hati. :)

Photobucket

Malu brtanya sEsAt jalaN.....

Loading...

ukhwahfiLlah..^_^

Monday, September 29, 2014

Tahun tarbiyyah. Tahun air mata dan senyum bahagia. :')

Elya buka laci.
Perlahan-lahan.

Entah kenapa kali ini mata dia cepat-cepat tertumpu pada sebuah buku coklat kecil. Dah lama dia tak melakar dalam tu. Sambil segaris senyum pada bibirnya, dia buka buku nota itu dengan nama Tuhan.

'27/9/2013

First Jumaat second year di bumi Urdun. Malam yang penuh rasa. AlhamduliLlah. ....'

Dibeleknya sehelai demi sehelai. Satu tarikh berganjak ke tarikh yang lain. Ringkas sahaja untuk satu-satu hari itu. Tak sampai tujuh baris. Dia pernah dipesan gurunya,

'Hargailah setiap detik dalam hidup awak elya. Catatlah pengalaman. Supaya tak hilang, sebagai kenangan jua pengajaran.'

Hari ini,
27/9/2014.

Sudah setahun. Hatinya bercampur baur.
Sudah setahun.

Matanya pejam.
Rapat.



---
I

"Elya, kalau nak buat benda baik ni jangan fikir dua tiga kali. Syaitan ni licik tahu. Kalau betul nak buat kerana Allah, teruskan. Ingat, buat atas faktor yang kuat. Kerana sebab musabab yang kukuh. Belum cukup lagi kah Allah menjadi sebab yang paling utama?

Kenapa masih perlu fikir akan manusia kata?"

Bukan mudah. Turning point dia kali ni seakan sukar. Nak tak nak, dia rasa dia bukan hidup sorang-sorang atas dunia ni. Tak boleh penting diri sendiri. Islam tu tak susahkan pengganutnya. Tak bermakna pula boleh dimudah-mudahkan. Tapi dia tekad, kali ini pergantungannya hanya pada Allah.

Mungkin pada orang lain, senang.
Untuk dia, bukan seperti memetik jari sahaja.
Teringat akan hadis ni,

" Bertakwalah kamu di mana kamu berada, ikuti perbuatan jahat kamu dengan perbuatan yang baik pasti akan dihapuskan dosa perbuatan jahat itu dan hendaklah kamu berakhlak bersama manusia dengan akhlak yang baik." (Hr Tirmizi dan Ahmad - hadis bersanad hasan)

Harapnya, dengan sehelai kain itu Tuhan sudi ampunkan dosa dia. 
Setelah menggunung titik hitam dalam jiwa.



---
II

"Perjuangan Islam itu adalah perjuangan yang melibatkan diri, jiwa dan raga. Hingga mungkin sampai bakal menitiskan titisan darah. Kamu sanggup?"

Saat itu, jantungnya berdegup laju. Kata-kata sang murobbi tepat menikam.
Sanggupkah?

Aduh!

Meninggalkan maksiat bahkan untuk memanfaatkan masa saja seakan Elya sudah gagal. Ini nak korbankan darah? Muhasabah benar. Tapi sungguh, dia telah memilih jalan ini. Jalan untuk meletakkan Islam pada tempatnya. Mungkin bukan dia yang bakal meletakkan panji Islam itu di puncak gunung sana. Sekurang-kurangnya berada dalam saff ini dia berusaha menjadi batu-bata binaan itu.

Walau namanya mungkin tak tercatat dalam sejarah.
SubhanaLlah, nikmat sebuah penantian untuk 'hidup' dalam erti kata hidup yang sebenarnya. 
Baru terasa nafas disedut hembus itu punya nilai.

Dan bukan mudah apabila teringatkan kalam Tuhan,
Fataqim kama umirt!

---
III

"Tuhan akan tarbiyyah kita akan sesuatu hal itu sehingga kita lulus ujianNya. Sebab Dia sayang kita. Sebab Dia nak masukkan ke dalam syurgaNya."

:')

26/2

Tak tercerita. Cuma ingin berterima kasih. Dan memohon kemaafan. Tak dapat lupa. InsyaAllah dalam doa sentiasa. Walau berganti, tapi takkan pernah sama. Menghargai seadanya. Kerana setiap yang melalui kehidupan kita, Tuhan sedang mengajarkan sesuatu.

Sama-sama kita buka helaian baru.

Ibarat matahari dan bulan, saling melengkapi. Saling perlu ada.
Tapi takkan bersatu. Itu, mungkin lebih baik.
Allah lebih tahu.



---
IV

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud : 
"Sesungguhnya para malaikat, segala makhluk yang berada di langit dan dibumi sehingga semut yang berada didalam lubangnya serta ikan di lautan, sentiasa mendoakan orang yang mengajarkan kebaikan kepada manusia. Disamping itu pula seluruh penduduk bumi dan langit akan memohonkan keampunan kepada Allah untuk para ulama." 
- Riwayat al-Tabrani

Jalan menuntut ilmu ni, takkan ada yang kata senang. Tapi bahagian sukar itu yang nikmat. 

Yelah,
Tak terasa manis kalau tak kenal pahit.
Ye dak?

Bonda pun pernah sebut,
"Life is not made up of honey and sugar all the time."


Tapi apa pun, kita yang mengaku sebagai mahasiswa dan penuntut ilmu, juhudlah.

Man jadda wajada!
Man jadda wajada!

Kita marah orang Yahudi, marah AS dan lain-lain.
Padahal kita jugak yang malas nak kejar dan maju lebih dari mereka. Oh, pesanan khusus untuk elya. kadang-kadang tercungap. Semua nak. 

Hurm, masa ni lah Tuhan nak tarbiyyah erti menghargai masa, pengurusan diri, kekuatan fizikal dan emosi. Maha Kaya Tuhan. Tiada daya dan upaya melainkan dariNya semata. Selamat menuntut ilmu dengan niat yang lurus. Semoga pengakhirannya juga lurus dan baik-baik sahaja insyaAllah.

Apatah lagi jalan perubatan ini. Bakal berhadapan dengan nyawa manusia, bukan jangka hayat robot!
Mohon doanya.

Tuhan dah terlalu banyak tolong,
Maka nikmat Tuhanmu yang mana lagi yang ingin engkau dustakan?
Tiada, Tiada. :)

---
Elya celik mata.

Benar-benar terasa tahun ini tahun tarbiyyah. Tahun yang penuh air mata dan senyum bahagia. Tahun yang tersimpan pelbagai mutiara dan rahsia. Hanya satu harap dia, moga hari esok dia masih gagah untuk menggagah, masih kuat untuk menguatkan, masih bertahan kerana dia punya Tuhan.

Dan semoga sekali lagi dia celik mata,
Dia dikelilingi rerama dan bebunga,
Dalam syurga.

Maka dengan cita-cita itu,
Sudah tamatlah masa rehat dia!

Waktu untuk dia bekerja keras atas dunia, supaya punya bekal untuk menuju destinasi yang diidamkan semua. Kampung halaman sana,
Jannah namanya.

BismiLlahirRahmanirRahim. :)

**Throwback elya cuma bunga-bunga ini. Yang pernah menghiasi hidup dia. Yang sudi teman berbicara dengan dia. Yang Tuhan hadiahkan sepanjang 'alfarasyah' terbang keliling bumi Syams. Terima kasih Tuhan.
Terima kasih.

:)

Sekadar berkongsi,
moga bermanfaat walau sekelumit.

Kerana sebaik-baik manusia itu yang bermanfaat buat yang lainnya. InsyaAllah.








Bicara elya : Hidup penuh warna warni. Yang penting, yakinlah. Tuhan sentiasa merancang dengan cinta. Mana mungkin ada kecewa, yang tinggal cuma bahagia. ;)


SubhanaLlah, AlhamduliLlah, AllahuAkbar,

8 coretan hati:

CintaElya said...

Untuk salah silap, harap dimaafkan.
Moga saling mendoakan sentiasa insyaAllah.

Siti nabilah said...

subhnallah..enti di urdun?
di mana? kita kenal? ana di MUtah.
salam perkenalan.

Anonymous said...

terima kasih elya. coretan demi coretan... ada pesanannya. dalam bagi yang memahami. pengenalan bagi yang mencuba. teruskanlah kerna-Nya. *rindu bertamu di hati. Lillah <3 ~indah_tarbiyah

CintaElya said...

Salam ukhwah siti nabilah :)

Sherah di irbid, student just. Mungkin je pernah jumpa. InsyaAllah kalau ada rezeki kita jumpa.

:)

CintaElya said...

Rindu juga indah tarbiyyah.
:')

Obat Sakit Pinggang Herbal Alami said...

betul banget ,, siapa yang bersungguh-sungguh pasti ia dapat..


Obat Sakit Pinggang Herbal Alami

Obat Herbal Aspergilosis Bronkopulmoner Alergika

Vig Power Capsule Harga

Poker Online said...

Info yang berguna banget gan.... Lanjutkan terus dan salam sukses gan.......

Agen Poker
Judi Poker
Poker Online
Agen Domino
Bandar Domino
Agen Poker Online
Agen Poker Terpercaya
Poker Terpercaya
Bandar Domino Online
Taruhan Poker
Bandar Poker

Berita Bola
DOTA2
Kumpulan Bokep

Anonymous said...

Ya Allah...
aku hilang dalam mencarimu
makin bertambah kesesatanku
Ya Allah...
tunjukilah aku jalan yang lurus
jalan yang membawa ke syurgaMu
jalan yang Engkau redhai
Ya Allah...
rintihan ini
dari seorang hamba yang tak punya apa